Seputar Pertanian Jagung Varietas Baru di Pulau Samosir


Jagung hibrida varietas baru, yakni Pertiwi 2 dan Pertiwi 3 dipanen perdana di Pulau Samosir, Sumatera Utara. Jagung hibrida hasil persilangan tunggal itu diproduksi PT Agri Makmur Pertiwi.

Panen dilakukan di lahan percontohan Himpunan Kerukunan Tani di Desa Tolping, Pulau Samosir, Sumatera Utara, Senin (19/3/2012).

Direktur Utama PT Agri Makmur Pertiwi Junaedi, yang merupakan produsen benih jagung Pertiwi 2 dan Pertiwi 3 menyatakan, kehadiran perusahaannya untuk mengimbangi dominasi perusahaan perbenihan multi nasional yang sudah eksis. Dengan adanya perusahaan swasta nasional, akan mengimbangi produsen benih multinasional.

"Di China, kenapa harga benih jagung hibrida di sana lebih murah 30 persen dibanding di Indonesia. Itu karena ada kompetitor dari perusahaan nasional," jelasnya. Di tingkat petani, harga. Benih jagung Pertiwi 2 dan Pertiwi 3 Rp 45.000 per kilogram dan merupakan hasil persilangan tunggal.

"Tahun ini kami menargetkan memproduksi 2.000 ton benih jagung," katanya. Keunggulan benih jagung Pertiwi 2 lebih tahan penyakit bulai. Pertiwi 3 selain tahan bulai, juga hawar dan karat daun. Untuk Pertiwi 3 tongkol besar sehingga produktivitas rata-rata mencapai 9,4 ton jagung pipilan kering per hektar. Pertiwi 2 tongkol lebih kecil, tapi panjang dengan produktivitas 9,41 ton per hektar.

Umur pertanaman sampai panen 100 hari. Dengan klobot yang sudah kering disaat tanaman masih hijau. Sehingga bisa dimanfaatkan untuk pakan ternak. Selain memproduksi benih jagung, PT Agri Makmur Pertiwi juga memproduksi benih sayur semusim. Seperti benih ketimun, tomat cabe, melon, semangka, kacang-kacangan, dan gambas.

Jemat Sebayang petani dari Karo yang juga Ketua Himpunan Petani Jagung Indonesia berharap pertanaman percontohan agar dibuat lebih banyak. Apalagi hasilnya bagus. Petani juga keberatan membeli benih jagung hibrida yang harganya Rp 280.000 sampai Rp 300.000 per kemasan 5 kilogram. Sementara harga jagung di petani rendah, hanya Rp 1.800 sampai Rp 2.000 per kilogram. "Kami minta harha benih jagung ditekan," katanya

Pengembangan Jagung di Lahan Tandus

SAMOSIR, KOMPAS.com - Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) mengembangkan pertanian khususnya budidaya jagung di lahan tandus di Pulau Samosir, Sumatera Utara.

Meski jagung ditanam di lahan tandus di atas tanah berbatu bekas letusan gunung berapi, produktivitas tanaman jagung per hektar tinggi, mencapai 8 ton jagung pipilan kering.

Menurut Sekretaris Jenderal HKTI, Benny Pasaribu, Senin (19/3/2012) usai panen jagung perdana di Desa Tolping, Kecamatan Simanindo, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara, kdi Jawa, banyak tanaman jagung dengan produktivitas tinggi mencapai 10 ton jagung pipilan kering. Itu bisa terjadi karena lahan pertanian di Jawa subur.

Dengan teknik budidaya yang baik dan benih serta pupuk yang tepat, produktivitas bisa tinggi.

Kondisi ini berbeda dengan di Pulau Samosir, yang umumnya tanah datarnya berbatu. Untuk mencetak lahan pertanian perlu waktu lama, karena harus menyingkirkan bebatuan. Lahan yang tandus dan berbatu ini harus diolah. Waktunya juga tidak singkat. Apalagi sistem pengairannya sebagian besar mengandalkan air hujan.

Meski begitu, dengan kemauan, lahan tandus itu bisa ditanami dengan produktivitas tinggi. Dalam panen perdana di kebun percontohan HKTI di Desa Tolping, misalnya, produktivitas tanaman jagung mencapai 8 ton jagung pipilan kering. Jagung yang ditanam jenis jagung hibrida varietas pertiwi 2 dan pertiwi 3.

Pada kesempatan itu, petani juga diajarkan cara berbudidaya jagung dengan baik, agar menghasilkan produktivitas tinggi, sehingga bisa meningkatkan pendapatan petani jagung.

Para petani juga berharap, kebun percontohan HKTI diperbanyak. Zaintan Nainggolan (66), petani Desa Tolping, Kecamatan Simanindo, menyatakan, keinginan petani menanam jagung hibrida dengan produktivitas tinggi ada, tetapi terbentur keterbatasan modal.

Harga benih jagung hibrida mahal, sementara tingkat kegagalan panen atau resiko gagal panen jagung belakangan ini tinggi. Ini akibat iklim yang terus berubah.

"Kalau banyak hujan petani senang, karena bisa tanam jagung dan panen. Kalau hujan terlalu deras, tinggal membuat aliran air saja. Kondisi sulit pada musim kemarau, karena tanaman kekurangan air dan mati," katanya.

Karena itu, para petani berharap agar harga benih jagung hibrida bisa lebih murah. Petani juga minta harga jual jagung dinaikkan.

Di Samosir, umumnya petani memiliki lahan kurang dari 0,5 hektar. Lahan tidak dalam bentuk satu hamparan, tetapi terpisah-pisah bukit dan bebatuan. Potensi lahan tandus untuk pertanaman jagung juga masih luas.


Pertanian di Pulau Samosir Perlu "Treatment" Khusus

SAMOSIR, KOMPAS.com - Potensi lahan pertanian di Pulau Samosir yang bisa kembangkan masih besar, yakni 10.000 hektar. Namun, pengelolaan lahan pertanian di Pulau Samosir harus dengan pendekatan (treatment) khusus, berbeda dengan di Pulau Jawa.

Menurut Sekretaris Jenderal Himpunan Kerukunan Tani Indonesia Benny Pasaribu, Selasa (20/3) di Samosir, pengembangan pertanian di Pulau Samosir masih terbuka. Lahan pertanian masih bisa ditingkatan luasannya 5.000 hektar sampai 10.000 hektar.

Namun, harus dipahami bahwa lahan di Pulau Samosir berbatu, sebagai dampak letusan gunung berapi. Tetapi dataran-dataran di atas bukit bisa dimanfaatkan. HKTI membuktikan, bila pengelolaan lahan dilakukan dengan baik, produktivitas tanaman bisa ditingkatkan.

Seperti saat HKTI memanen jagung hibrida varietas pertiwi 2 dan pertiwi 3 di Desa Tolping, Samosir pada 19 Maret lalu. Dari yang semula produktivitas tanaman jagung konvensional di sana 5 ton per hektar, bisa ditingkatkan menjadi 8 ton per hektar jagung pipilan kering.

"Kuncinya pada pengelolaan lahan," kata Benny, yang juga doktor bidang kebijakan industrial dan perdagangan dari Ottawa, Kanada.

Di Pulau Samosir, lahan berbatu. Tingkat keasaman tanah (Ph) juga tinggi, yakni 4,5 sampai 5,5. Karena itu perlu penanganan khusus untuk meningkatkan kesuburan lahan, dengan memberikan kapur pertanian dan dolomit. Setelah Ph mencapai sekitar 7, baru tanaman bisa tumbuh. Karena lahan kurang subur, budidaya tanaman pangan maupun hortikultura di Samosir harus dilakukan dengan mengintroduksi pupuk organik.

"Kalau pupuk kimia tambah kering," katanya. Dengan memasukkan pupuk organik, akan mendorong lahan pertanian menjadi lebih subur. Karena itu, sangat cocok kalau Pulau Samosir untuk pengembangan tanaman organik.

"Tanaman spesifik harus dikembangkan di sini," katanya. Tantangan utama memang kemudian pada sistem irigasi. pengembangan jaringan irigasi di Samosir tidak bisa menggunakan pendekatan konvensional, tetapi dengan teknik khusus seperti irigasi model semprot atau sprinkle. Tantangannya tinggal bagaimana menaikkan air danau ke dataran di atas bukit.

"Itu tidak susah karena teknologi ada," katanya. Sinaga, petani dari Tolping berharap, pencetakan lahan baru di Samosir terus dilakukan.

Dengan penanganan khusus, produktivitas tanaman tinggi, sehingga pendapatan petani bisa naik. Para petani berharap, pemerintah lebih peduli, dan mau berusaha lebih keras untuk membantu masyarakat Samosir.


artikel berikutnya



0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog