loading...

CIRI, AROMA DAN KOPI ARABIKA




Asal kopi arabika yaitu pegunungan ethiopia ( afrika ). di negara asalnya kopi tersebut tumbuh baik dengan alami di hutan-hutan pada dataran tinggi lebih kurang 1. 500 – 2. 000 m dari permukaan laut. dari ethiopia kopi tersebut tersebar ke negara arab sejak th. 575. namun baru pada abad xv, yakni pada th. 1450 kopi itu jadi minuman layaknya saat ini.


Kopi arabika ( coffea arabica ) pertama sekali dibawa ke jawa pada th. 1696 oleh seorang bangsa belanda. tanaman ini nyatanya mati seluruh akibat banjir, hingga pada th. 1699 didatangkan lagi bibit-bibit baru. percobaan penanaman ini pada awalnya ada di lebih kurang jakarta. sesudah percobaan penanaman di tempat ini nyatanya sukses, lantas biji-biji itu dibagi-bagikan pada beberapa bupati di jawa barat untuk ditanam di tempat tiap-tiap ; nyatanya akhirnya lalu baik.


Histori mencatat bahwa untuk pertama kalinya pelelangan kopi asal jawa di amsterdam dikerjakan th. 1712 serta sejak itu pasaran kopi eropa mengetahui baik “java coffee”.


Hasil-hasil kopi tersebut mesti diserahkan pada v. o. c dengan harga yang amat rendah, dengan penyerahan dengan paksa. maka tanaman yang awal mulanya cuma untuk tanaman percobaan, selanjutnya jadi tanaman yang dipaksanakan pada petani. sesudah diketahui bahwa tanaman kopi itu akhirnya terus meningkat, maka perluasan tanaman terus ditingkatkan, terlebih di pulau jawa. setelah itu tanaman itu lebih dipaksakan lagi karenanya ada “culturstelsel”. sejak saat itu banyak entrepreneur yang memperluas usahanya didalam lapangan perkebunan, terlebih di jateng serta jawa timur pada tanah-tanah usaha swasta. setelah itu tanaman perkebunan itu semakin besar lagi sesudah dikeluarkan undang-undang agraria th. 1870. perusahaan perkebunan itu dapat memperluas usahanya pada tanah punya negara dengan periode yang amat panjang. semula pertanaman kopi perkebunan ini banyak ada di jateng, yakni tempat semarang, sala, kedu, serta jawa timur terlebih di tempat besuki serta malang. tengah di sumatera ada di lampung, sumatera selatan, sumatera barat, serta nangro aceh darussalam.


Sepanjang kurang lebih satu abad kopi arabika berkembang sebagai perkebunan rakyat. tanaman kopi perkebunan pertama diusahakan di jateng ( semarang serta kedu ) pada awal abad ke 19, namun perkebunan kopi di jawa timur ( kediri serta malang ) diusahakan pada akhir abad ke 19, serta di besuki pada th. 1890 – 1900. sepanjang nyaris 2 abad kopi arabika ditanam dengan komer-sial di indonesia. perubahan kopi dunia ataupun di indonesia pada khusus-nya, kopi arabika inilah yang sangat banyak serta sangat dahulu dikembangkan. namun perubahan budidaya kopi arabika ini alami kemunduran yang hebat dikarenakan serangan penyakit karat daun ( hemileia vastatrix ) yang masuk ke indonesia sejak th. 1876. mengakibatkan kopi arabika cuma bertahan pada daerah-daerah tinggi ( 1. 000 m ke atas ), di mana serangan penyakit ini tidak demikian hebat.


Ciri-ciri pohon kopi arabika :
  • Habitus: Perdu, tinggi 2-3 m.
  • Batang: Tegak, bulat, percabangan monopodial, permukaan kasar, kuning kotor.
  • Daun: Tunggal, berhadapan, lonjong, tepi rata, ujung meruncing, pangkal tumpul, panjang 8-15 cm, lebar 4-7 cm, bertangkai pendek, hijau, pertulangan menyirip, hijau.
  • Bunga: Majemuk, bentuk payung, di ketiak daun, kelopak lonjong. lima helai, panjang +3 mm, hijau, tangkai benang sari berlekatan membentuk tabung, panjang + 8 mm, putih, tangkai putik menjulang keluar tabung, putih, mahkota bentuk bintang, lima helai, panjang 7-9 mm, putih.
  • Buah: Batu, bulat telur, diameter 0,5-1 cm, masih muda hijau setelah tua merah.
  • Biji: Bentuk 1/2 bola, salah satu permukaan beralur, panjang 0,5-1 cm, putih kehijauan.Akar: Tunggang, kuning muda.

Ciri-ciri aroma dan rasa kopi arabika:
- Aromanya wangi sedap mirip percampuran bunga dan buah.
- Memiliki rasa asam yang tidak dimiliki oleh kopi jenis robusta.
- Memiliki rasa kental saat disesap di mulut.
- Rasa lebih mild dan halus.
- Kopi arabika terkenal pahit.


Khasiat lain dari kopi arabika adalah sebagai penyegar badan karena daun, buah dan akar kopi ini mengandung saponin, flavonoida dan polifenol, di samping itu buahnya juga mengandung alkaloida.
Untuk penyegar badan dipakai + 15 gram daun muda kopi, dicuci dan dimakan sebagai lalapan atau urapan.
loading...
>
Loading...


artikel berikutnya



0 comments:

Posting Komentar

Related Posts with Thumbnails
Loading...
Loading...
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog