Mengenal Manfaat Tanaman Obat Ginkgo Biloba

Tanaman Ginkgo biloba berasal dari Cina bagian timur, kemudian dibawa ke Jepang dan dari sana pindah ke dunia barat. Pohon ginkgo dapat hidup sampai 2.000 tahun dan dapat mencapai ketinggian lebih dari 100 kaki. Pohon ini sangat kuat, bahkan, ada beberapa pohon ginkgo di Hiroshima, Jepang yang selamat dari bom atom. Pohon Ginkgo kadang-kadang disebut pohon fosil, pohon maidenhair, atau pohon Kew. Pohon ginkgo merupakan pohon nasional Cina. 

Sejarah Penggunaan 
Ginkgo biloba telah digunakan sebagai obat selama hampir 3.000 tahun. Dalam dunia kuno, daunnya digunakan untuk membantu sirkulasi darah dan untuk mengobati masalah kulit, seperti luka dan bintik-bintik. 

Bijinya digunakan sebagai obat serta untuk keperluan memasak, dapat juga untuk menyembuhkan gangguan pencernaan, masalah kandung kemih, dan bahkan kanker. Ginkgo juga secara tradisional digunakan untuk mengobati masalah paru-paru seperti asma dan bronkitis kronis. 

Penggunaan modern 
Untuk sebagian besar, hanya daun gingko yang sekarang digunakan untuk tujuan medis. Hal ini sangat jarang, di dunia barat, bahwa benih yang digunakan baik sebagai obat atau sebagai produk makanan. Ginkgo masih dianggap sebagai pengobatan yang baik untuk sirkulasi yang buruk. Namun, tidak muncul untuk memberikan bantuan apapun dari masalah kulit dan belum terbukti melawan kanker. 

Dua komponen utama dari daun ginkgo adalah flavonoid dan terpenoid. Flavonoid, antioksidan yang berbasis tanaman, membantu melindungi pembuluh darah dan sistem saraf pusat. Terpenoid melebarkan pembuluh darah dan membantu menjaga platelet darah dari saling menempel. 

Meskipun sekarang kebanyakan ginkgo digunakan oleh orang dewasa, umumnya tidak membahayakan anak-anak di atas usia dua. Telah ditemukan sangat berguna untuk orang dewasa dengan kognisi dan / atau gangguan konsentrasi seperti gangguan perhatian defisit. Sejak penemuannya 3.000 tahun yang lalu, ginkgo biloba tidak pernah keluar dari penggunaan. Pada abad ke-20 dan ke-21, ginkgo telah digunakan untuk mengobati masalah berikut: 

Attention deficit disorder (ADD) 
Ginkgo biloba adalah salah satu obat alami yang paling umum digunakan untuk mengobati gejala-gejala ADD. Ginkgo membawa lebih banyak oksigen ke otak dan membantu konsentrasi, sehingga membantu orang menenangkan diri dan fokus pada satu kegiatan pada suatu waktu. Telah terbukti sangat membantu untuk orang dewasa dengan gangguan tersebut. 

Penyakit Alzheimer / demensia 
Karena ginkgo telah terbukti untuk membantu konsentrasi bantuan dan meningkatkan kemampuan kognitif, itu lama berpikir bahwa hal itu bisa membantu meringankan, jika tidak sebaliknya, efek dari penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari demensia. 

Tinnitus 
Pada saat ginkgo diresepkan untuk tinnitus. Telah terbukti cukup efektif karena dapat membantu pembuluh darah yang rusak dari telinga. Namun, tingkat keberhasilan tidak terlalu tinggi. Tinnitus, dengan cara apapun dianggap penyakit nomor satu yang menggunakan pengobatan ginkgo biloba. 

Masalah mata 
Jika diambil dengan benar, ginkgo dapat memperlambat kerusakan mata. Hal ini terutama membantu bagian dari retina yang dipengaruhi oleh degenerasi makula. Juga, ginkgo diambil dalam dosis besar, dapat membantu meningkatkan visi mereka dengan glaukoma. 

Depresi dan gangguan kecemasan 
Ginkgo dapat bertindak sebagai antidepresan. Hal ini juga telah terbukti membantu menenangkan suasana hati dari orang-orang dengan gangguan kecemasan. Namun, agar ginkgo untuk secara efektif mengobati gangguan kecemasan, itu harus dikombinasikan dengan obat alami lain, terutama jahe atau kompleks GABA. 

Impotensi
Ginkgo dapat memperkuat arteri yang memasok darah ke penis, sehingga membantu ereksi berlangsung. 

Premenstrual sindrom (PMS) dan menopause 
Ginkgo dapat membantu untuk wanita dengan gejala yang tidak menyenangkan dari PMS atau menopause. Hal ini dapat menenangkan suasana hati dan juga akan membantu mengendalikan otot-otot rahim. 

Astma 
Ginkgo dapat menjadi obat alami yang efektif untuk astma. Kemampuannya untuk melebarkan pembuluh darah dapat sangat mengurangi penyempitan jalan napas. Namun, terutama ketika merawat anak-anak dengan astma, ginkgo seharusnya hanya diberikan di bawah bimbingan seorang profesional medis. 

Bentuk Olahan Ginkgo Biloba 

Tablet 
Ginkgo paling sering diambil dalam bentuk tablet. Ekstrak dari daun yang dikombinasikan dengan silika dan bahan aktif lain dan dibuat menjadi tablet dalam miligram dengan kekuatan yang berbeda. 

Kapsul 
Ginkgo dalam bentuk kapsul jarang dikombinasikan dengan bahan lainnya. Hal ini dapat berguna jika dosis yang lebih besar yang diinginkan. Juga, ginkgo ekstrak daun tersedia dalam bentuk bubuk massal yang dapat digunakan untuk membuat kapsul buatan sendiri. 

Cair / tingtur 
Ginkgo biloba adalah ekstrak daun juga tersedia dalam bentuk cairan. Ginkgo yang dibeli dalam bentuk ini biasanya sudah dibagi ke dalam dosis yang tepat. Juga, ginkgo tersedia dalam bentuk tingtur tradisional. Kedua opsi ini dapat berguna bagi mereka yang memiliki kesulitan mengkonsumsi tablet dan kapsul. 

Teh 
Daun Ginkgo juga dapat dibuat menjadi teh. Daun ginkgo massal dapat dibeli dan digunakan dalam bentuk kemasan teh celup. Namun, ginkgo dalam bentuk teh yang tidak memberikan dosis yang sangat besar. Jika ginkgo digunakan untuk mengobati penyakit yang serius, sangat dianjurkan bahwa itu adalah diambil dalam bentuk lain dari teh. 

Efek Samping 
Secara umum, ginkgo biloba memiliki efek samping yang sangat sedikit. Jika terjadi overdosis, orang tersebut bisa mengalami palpitasi jantung atau pingsan. Namun, gejala ini hanya akan bersifat sementara dan akan berhenti begitu tidak mengkonsumsi. 

Penggunaan normal ginkgo dapat menyebabkan masalah usus ringan seperti muntah atau diare, namun, gejala ini tidak akan terjadi kecuali jika mengkonsumsi gingko pada saat perut kosong. 

Perlu diperhatian ginkgo biloba adalah pengencer darah. Hal ini dapat mengganggu antikoagulan dan antidepresan. Wanita hamil dan menyusui harus berkonsultasi dengan profesional medis sebelum menggunakan. 

Efek samping dari biji ginkg
Meskipun biji ginkgo bisa dimakan, harus hati-hati, mengkonsumsi dalam jangka panjang dapat menyebabkan keracunan, terutama pada anak-anak. 

Dosis normal 
Bila menggunakan ginkgo untuk meningkatkan konsentrasi atau untuk mengobati masalah kecil lainnya, umumnya dianjurkan untuk mengambil 60-200 mg per hari. Namun, dosis yang lebih besar dapat diambil ketika merawat masalah yang lebih serius. Ginkgo biasanya diambil 2-3 kali sehari, umumnya setelah makan.



artikel berikutnya



0 comments:

Poskan Komentar

Related Posts with Thumbnails
 
Copyright © Tips Petani | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog